(sudut renungan) Bahagiakan Mereka! Selagi Masih Ada


sayangi keluarga
freepik.com


Semalam aku tersentuh dengan salah caption instagram. Untaian kalimat sederhana, tapi menusuk banget di hati. Kalimatnya seperti ini

MENAFKAHI ORANG TUA

(sudut renungan)

Orang tua tidak takut miskin memberi nafkah pada anaknya saat membesarkan mereka,

Tapi banyak anak yang sering takut kekurangan saat menanggung orang tuanya di masa tuanya.

Lihat diri kita saat ini,

Sehebat apapun,

Sesukses setinggi langit,

Tapi tanpa doa restu orang tua yang membesarkan kita,

Maka tidak akan ada ketenangan, keberkahan & kebahagiaan dalam hidup.

Uang bisa dicari,

Ilmu bisa digali,

Jabatan bisa kita raih,

Tapi kesempatan untuk mengasihi orang tua takkan terulang kembali.

 

Satu ibu,

Bisa merawat lima anaknya,

Tapi lima orang anak belum tentu bisa membahagiakan,

Satu orang ibu.

 

Satu Ayah ,

Bisa menghidupi 5 anaknya,

Tapi lima orang anak belum tentu dapat menghidupi,

Satu orang Ayah.

 

Sesekali tengoklah orang tuamu,

Tatap wajahnya ketika ia terlelap tidur,

Lihat kerutan di wajahnya,

Lihat rambutnya yang kini mulai memutih,

Lihat badannya,

Yang dulu tegap kini mulai membungkuk,

Semua telah berubah termakan waktu tapi tidak dengan kasih sayangnya.

 

Bila ibu butuh uang,

Sudahkah kita memberikannnya,

Bila ibu suka jalan,

Sudahkah kita mengajaknya.

 

Dulu demi kita,

Ibu rela hutang sana sini,

Demi kita,

Ibu berkorban perasaan dan segalanya.

 

Tapi kini sudahkah kita membuatnya bahagia,

Sudahkah  kita membuatnya bangga,,

Sudahkan kita membuatnya tersenyum,

 

Tidak akan ada jasa yang mampu kita balas,

Tidak akan ada kebaikan yang mampu kita balas,

Semua begitu banyak, begitu tulus.

Hadiahkanlah kebahagiaan untuk kedua orang tua kita atas segala pengorbanan dan kasih sayang yang telah mereka berikan.

Perlakukan orang tuamu dengan penuh hormat maka rezeki akan semakin diberkati

 

sumber tertera


 

Tanpa disadari air mata mengalir di pipi. Secara sengaja tulisan tersebut memberikan nasihat sekaligus teguran pada diriku atau siapapun diluar sana, yang kadang lalai bahkan sampai melupakan orang tua, karena merasa sudah hidup mandira, merasa mengerti segala. Seorang anak bisa mengerti riuh ramainya dunia, karena bantuan orang tua. mereka yang merelakan jiwanya bahkan harta benda demi kelangsunga nyawa seorang anak. Dan sebagai anak, sering kali lalai melakukan kewajiban untuk berbakti kepadanya. Mungkin lewat caption diatas kita diingatkan agar tidak bosan-bosannya menjaga dan menyayanginya. Walapun seorang anak sudah dewasa, sekalipun sudah berkeluarga hubungan dengan orang tua tidak akan mudah putus begitu saja.

Setelah membaca dengan lembut caption aku ingin membalasnya

Setelah umurku masuk di angka dua puluh ke atas, aku mulai memahami apa itu bentuk kasih sayang? Apa arti Ibu selalu marah kalau aku salah? Apa maksud Ibu selalu menolak jika aku minta dibelikan jajan mahal? Kenapa aku tidak boleh main jauh-jauh?. Maaf aku yang baru peka akan hal itu, sebagai seorang anak sengaja atau tidak sengaja membuat ayah dan ibu jengkel berlipat lipat. Maaf jika aku pernah ngomong kasar, bahkan berteriak melebihi suara ayah dan ibu. Mungkin saat itu aku belum mengerti dimana posisi orang tua, jika keinginan anaknya tidak dapat dipenuhi.

Orang tua memang selalu menuntut bayak pada anaknya, karena mereka menginginkan yang terbaik untuk anak-anaknya. Kadang demi anaknya bisa menajalani hidup nyaman, orang tua rela memakai barang bekas atau barang rongsokan, sedangkan anaknya memakai barang yang bagus dan terbaik.

Jika kita sudah bekerja, gaji sebesar apapun tak mampu mengganti segala hal yang sudah diberikan orang tua secara gratis, terlepas dari semua perlakuan yang sudah diberikan orang tua. terkadang kita lebih nyaman bersama teman, rekan kerja, tapi secara tidak semua hal itu bisa saja lenyap seketika, dan tempat kembali kita bukan teman, tempat kerja melainkan kembali ke rumah keluarga. dimana mereka yang  akan selalu siap menerima kondisi bagaimana kita. Karena bagaimanapun kita seorang anak, tetap adalah darah dagingnya sendiri.

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible

8 Comments:

  1. Bener banget, selagi ada manfaatkan waktu untuk membahagiakan mereka sebaik mungkin.
    Saya sudah kehilangan keduanya ada penyesalan yang sampai detik ini masih tersisa karena belum sempat membalas segala bentuk kebaikan orang tua yang begitu luar biasa besar...b

    BalasHapus
  2. Semoga kita bisa membahagiakan ortu kita.

    BalasHapus
  3. Benar banget kak semoga bisa menjadi anak yang berbakti. Terima kasih sudah mengingatakan 👍🏻

    BalasHapus
  4. hwaaaaa nangis dong akuu T..T rasanya jadi tambah sayang sama ortu habis baca ini, makasih yaa kak

    BalasHapus
  5. MaasyaAllah kak, sangat luar biasa tulisannya.
    Semoga Orang tua kita semua sehat selalu dab panjang umur. Semoga kita sebagai anak selalu diberikan kesempatan untuk membanggakan mereka

    BalasHapus
  6. "Sebagai seorang anak sengaja atau tidak sengaja membuat ayah dan ibu jengkel berlipat lipat" #bestpart

    Sungguh, bak tamparan keras.

    Terimakasih Kak sudah mengangkat tema ini. Orangtua memang wajib diberi tempat terbaik di hidup kita.

    BalasHapus
  7. aku nangis baca cerita yg ngangkat orang tua kek aku selama ini blm bisa bahagiain mereka

    BalasHapus
  8. Terharu aku bacanya mbak... Bener banget ini.... Semoga ortu kita selalu diberi kebaikan oleh Allah SWT

    BalasHapus