[recent]

Recent Post

3/recentposts

Beberapa Style Berkendara Terutama Kaum Perempuan, Apakah Kamu Termasuk?

15 komentar


jasa raharja

Menggunakan sepatu hak tinggi. Menjadi hal biasa, kalau tipe kaum hawa erat kaitannya dengan high heel. Entah itu untuk sebuah pekerjaan, acara pesta, nikahan, guru, bahkan acara wisuda. Jika kendaraan sepeda motor yang dipunya ya, apa mau dikata berangkat kerja harus pakai high heel ya udah jalanin aja. Ya kalau motornya matic, tempat sandaran kakinya luas, nah bisa dibayangkan kalau naik high hils terus motornya bebek. Uwaw yang melihat pun igit-igit alias gigi jari. “kok bisa ya?”. 

 

Apa ada yang salah menggunakan high heel saat mengendarai motor bebek?, bukan salah sebenarnya, lebih kurang safety aja sih. Buat kalian yang bukan ahlinya mengendarai motor bebek menggunakan high heel please jangan coba-coba!, takutnya akan terjadi sesuatu yang tidak diinginkan. Jika pekerjaan atau kegiatan kalian menuntut menggunakan high heel, akan lebih baik, pas berangkat pakai sandal jepit dulu, kemudian setelah sampai lokasi baru deh dipakai high heels nya. Nah kan lebih safety kalau begitu. “Ribet deh!”. Ya memang, 

 


Menggunakan jaket kebalik. Pakai jaket resletingnya ada dibelakang, sengaja dibalik emang. Soalnya kalau jaket dipakai kayak biasanya walaupun udah di tutupin resletingnya anginnya tetap masuk wkwkw, itu opini mereka. Kalau ditanya setuju kah? Bisa iya bisa tidak, kalau kita analisa pakai jaket dibalik pas naik motor bukannya ruang gerak tangan malah terbatas daripada jaket yang nggak kebalik?.

 

“Nggak hanya kaum perempuan aja kok, kaum laki-laki juga banyak kok?”. Iya, tapi masih sering dijumpai ketika dijalan adalah kaum perempuan, nggak bisa ngelak hehe. 

 

Emang sih kalau sudah masuk jalan raya, nggak usah kebanyakan gaya, pakai sesuatu yang wajar-wajar aja, disamping untuk safety diri sendiri juga untuk orang yang ada disekitar kita saat berkendara. 

 

 

travel.tribunnews.com


Menyetir stang motor dengan tangan terbalik. Hadudu siapa nih yang pernah melakukan atraksi ini? Pasti kaum hawa, karena takut punggung tangannya gosong karena lupa nggak bawa sarung tangan atau kalau nggak gitu dikira nggak bakal panas pas mau pergi eh ternyata panas poll ditengah perjalanan yaudah deh nyetir motor dengan tangan terbalik wkwk. 

 

Tapi tahukan kalian bahayanya nyetir dengan tangan terbalik, gas motor bisa tidak terkontrol dengan baik dan bisa menyebabkan kecelakan. Wah ngeri kan tuh. Terus gimana dong? Apa harus membiarkan tangan ini kepanasan kemudian gosong dan berakhir belang deh haha. Ya, mau gimana lagi, makanya kita harus sedia payung sebelum hujan, artinya selalu siapin sarung tangan di jok motor biar nggak kelupaan. Dan jangan lupa sarung tangan di cuci tiap minggu untuk menjaga kebersihan dari debu jalanan.

 

bombastic.com


Menggunakan rok maxi alias lebar. Pecinta rok plisket maxi, gamis model maxi, rok model payung please deh pasti pernah diantara kalian kaum hawa rok bagian samping atau belakang berlubang kayak habis kebakar gitu. Aku banget itu, dan lumayan sering hehe. Lupa kalau lagi pakai rok model payung, naik motor tanpa dilipet dulu, asal naik aja, eh pas sampai lokasi dibilangi temen.

 

“Eh rok kamu bolong tuh!”. Lah iya kah, duh malu banget kan tuh. 

 

Perlu waspada dan berhati-hati dengan busana yang kita pakai saat ada yang berkendara. Untung aja kalau hanya kebakar terus bolong sedikit, lah gimana jadinya kalau udah nyrimpet di mesin sepeda motor? Auto jatuh tiba-tiba pengendara motornya, kan ngeri melihatnya. 

 

kicaupalembang.com

 

Dibonceng duduknya miring, kaki yang dibonceng melebihi space belum lagi roknya menjuntai, belum lagi kalau yang dinaiki motor bebek, pas sudah lalainya kalau tidak teliti bisa masuk di rantai sepeda. Kaum perempuan yang dalam keadaan mengharuskan menggunakan rok sepan atau rok payung, bedanya disini dengan yang diatas tadi adalah  disini posisinya penumpang alias ada yang mbonceng. 

 

Terus gimana dong, ya kali kalau pakai rok sepan atau payung nggak boleh dibonceng naik motor sih? Ya nggak gitu juga dong. Tentu dengan protokol keamanan berkendara, tidak boleh lalai, kalau perlu dipegangi roknya biar nggak masuk di ban sepeda. Artinya harus siap soroh alias repot kalau nggak mau terjadi sesuai yang tidak diinginkan.

 

haeuy.com


Sein kanan belok kiri. Rahasia umum ini, sering dijumpai kaum emak-emak kalau dijalanan, tapi kalo mengelak kaum laki-laki juga ada. Pernah waktu itu aku naik motor sendirian ada di lajur sebelah kiri dengan kecepatan sekitar 30 km/jam. Tiba tiba ada ibu bonceng anaknya di depan umurnya sekitaran masih TK nyalip. Kulihat lampu sein menyala sebelah kanan, nah 10 meter kemudian itu akan bertemu dengan belokan di kiri jalan artinya kalau lampu sein kiri belok kiri dong. Aku masih mengendarai motor dengan santai dong, posisi ibu itu masih ada di depan. Karena rute jalanku lurus, ya lurus aja dan dalam pikiran pasti sein lampu ibu itu lupa dimatikan. Tiba-tiba langsung belok kiri gitu aja hampir aku serempet bemper belakang buffffttth. Gimana perasaan kalian gaes itu nggak sekali dua kali loh ya?.

 

Muncul deh backsound ku menangis membayangkan seketika seperti merasa ditindas seseorang sikap kita huhu wkwk. Kejadian sein kanaan belok kiri, seperti sudah menjadi hal lumrah terutama kaum emak-emak.

 

Buta arah dan buta warna. Maksudnya apa ya? naik tapi matanya buta? Bukan maksudnya tidak mengindahkan aturan berlalu lintas misalnya sudah mengeri kalau traffic light nyalanya kuning artinya hati-hati bukan malah menambah kecepatan motor supaya nggak kebagian lampu merah, bisa jadi ternyata saat beberap jarak setelah melewati lampu TL sudah berubah merah dan dari lawan arah sudah nyerang duluan, kan fatal jadinya. 

 

Butah arah, sudah mengerti kalau di jalur tersebut tidak boleh putar balik, masih aja ada pengendara bersikap bodo amat. Alasannya pasti sama kok.

 

“terlalu jauh putar baliknya, keburu ketinggalan”. 

 

Kemudian ada yang jawab “Kalau nggak mau ketinggalan, berangkat kemarin mas”. 

 

edorusyanto.wordpress.com


Melawan arus, karena malas mengikuti jalur. Siapa nih yang belum pernah lawan arus? Coba angkat tangan kalian dong. Applause deh buat kalian yang taat aturan lalu lintas. Berkendara di jalan raya memang sangat diperlukan kepala dingin, tidak mudah terpancing emosi. 

 

Saya mau belok di gang itu, tapi kejauhan kalau harus cari putar balik ke sana dulu, mending lawan arus saja sedikit terus sampai. Lumaya bisa hemat bensin dan waktu.

 

Kalau mau dibandingkan lebih sayang mana uang atau nyawa sendiri.  Gitu aja, buktinya kalau lawan arus masih aman-aman aja, artinya belum kena hari apes aja. Ntar kalau pas waktunya, kena tilang deh pak Polisi. 

 

otomania.com

Ibu-ibu yang dibonceng bajunya masyaallah, tidak diduduki akibatnya menutupi lampu sein. Pakai kerudung sepanjang apapun tentu boleh, tapi juga perlu memperhatikan kamanan berkendara. Harusnya memang sudah paham, kalau kerudungnya panjang dan posisi dibonceng suami, mbok ya kerudungnya di duduki biar biar lampu rem dan sein tidak ketutupan dan pengendara yang berada dibelakang pandangannya tidak digantungan. “ini mau mau belok apa tidak ya ni orang?”. 

 

Beberapa list kejadian diatas adalah ril terjadi di sekitar kita, sudah seharusnya menjadi pelajaran bagi kita semua. Kalau misalnya, pastinya bakal kejadian deh coba deh kita ingatkan mereka pas berkendara. Kamu nyaman, diriku pun aman. Kamu selamat hati ku pun ikutan hangat eakk. 

 

Salam lalu lintas kawan🚗

 

Alfimanzila

#ODOP8

#DAY1

 

lylamanzila
Assalamua'alaikum Halo saya Alfimanzila Orang asli Sidoarjo Email: lylamanzila97@gmail.com

Related Posts

15 komentar

  1. Kalau aku termasuk yg di bonceng miring mbaak...ehehehee

    BalasHapus
  2. Duh pengen ngakak ... banyak ya ternyata. Mengendarai motor bebek menggunakan high heel itu saya gak habis pikir, soalnya saya termasuk yang gak nyaman pake high heel, lha di jalanm rata saja gak nyaman apalagi bawa kendaraan. Tapi ada saja yang bisa ya .. semoga saja mereka aman selama membawa kendaraan dengan sepatu berhak tinggi.

    BalasHapus
  3. Wkwkwkw begitulah kaum hawa jika sudah kotoran di jalan raya. Semoga gak semuanya seperti itu ya.

    BalasHapus
  4. Whahaha. Ngakak banget mbak sumpah. Ya gimana nggak ngakak wong kejadian berkendara yg mbak sebutin sering bgt ku jumpai. Alih2 ga mau tangan belang lalu menyetir dg tangan terbalik. Jago banget ya. Trs nih pling sering menjumpai ibuk2 yg sein ke kanan tp beloknya ke kiri. Plus sering banget menjumpai pakaian gamis atau rok yg berkibar2 alhasil bisa bikin celaka pengendara.

    BalasHapus
  5. Bener banget ruh semua yang dibicarakan pernah saya lihat. Malah saya pernah nolong ibu ibu yg gamisnya masuk jari-jari sepeda motor dan saya bantu gunting karena saya dalam dompet emang selalu bawa gunting.

    Emang banyak ragam ya, kadang suka pengen ketawa sendiri. Oh Indonesia...

    BalasHapus
  6. Lihat list di atas sering..bangets!
    Tapi selama bisa naik motor dan punya SIM (sudah 28 tahun) saya cuma pernah ngelakuin yang nomor 1. Serius..saya tipe emak jadoel yang patuh aturan , ke minimarket di depan aja pakai helm saya haha

    Pakai hak tinggi saat masih kerja dulu...kalau buru-buru sih. Biasa biar matching sama baju. Padahal dah ninggal satu sepatu hitam di kantor kwkwkw

    BalasHapus
  7. Inova Melisa : Hihihi ada benernya nih, duluu saat masi gadis suka ngatain ibu ibu kalau nyetir suka gak bener.. Ternyata setelah jadi ibu ibu kadang juga gak bener nyetirnya, terutama masalah lampu sen.. Terlalu overload mikir anak yang di bonceng dan kerjaan rumah vs deadline.. Ampunn ^^

    BalasHapus
  8. seingat saya, saya ndak pernah melawan arus mba...
    bukannya taat peraturan, peraturan yang lainnya sering juga saya langgar kwkwkwkwkw....
    tapi lebih kepada takut ketika melawan arus.
    soalna saya bukan yang ahli dalam mengendarai sepeda motor, jadi kalo melawan arus, takutnya sayanya kenapa kenapa...
    berabehhhh

    BalasHapus
  9. Pakai sepatu hak tinggi pas naik motor pernah. Pakai jaket kebalik pas naik motor sering, waktu kuliah nih. Pakai rok lebar juga pernah dan ini paling bikin deg-deg ser kalo semisal rok nyangkut di roda motor.

    Bonceng miring dan salah pasang lampu sein juga pernah. Begitu lah perempuan ya. Woman always right, ceunah. Wkwkwk.

    BalasHapus
  10. Ada lagi kak... Ini kejadian belum lama aku alami...

    Ibu-ibu keluar dari gang tapi gak liat kiri kanan langsung masuk jalan raya. Hiksssss
    Akibatnya aku ngerem mendadak demi gak nabrak dia.
    Oalah kak. yang terjadi berikutnya ban ku gempar (apa ya bahasa Indonesia nya.. hihihi).
    Aku jatuh dari sepeda motor. namun ajibnya ibu itu gak nyadar aku jatuh akibat ulahnya.


    *Backsound tipi ikan terbang.....

    BalasHapus
  11. wkwkwk, ibu-ibu emang rajanya jalanan, hehe... kadang ngeri juga sih ya liat ibu-ibu naik motor tuh, kadang suka gak sadar kita sendiri sebagai ibu-ibu jg masih suka oleng naik motornya :)

    BalasHapus
  12. Jika melihat pengendara emak-emak agak was-was sama kayak saat berada dibelakang mobil angkot. Kadang suka mendadak berhenti atau belok tanpa lampu peringatan

    BalasHapus
  13. Menarik nih ulasannya Mbak Alfi... bener banget banyak kita saksikan ya di jalanan emak2 sein kanan belok kiri dan kayaknya saya pernah jadi pelakunya juga hihi... gak lg deh... trus dulu waktu sering motoran juga pernah melawan arus, nah sesudah pakai mobil br sadar kl itu sangat mengganggu pengendara lainnya, makan hak org lain deh huhuu

    BalasHapus
  14. Karena aku ga bisa nyetir akhirnya aku jadi penumpang aja deh. Dulu aku takut banget naik motor skrng malah nagih hehehe. Dan paling suka ya pake celana panjang biar aman aja bagiku.

    BalasHapus
  15. wkwk nyetir dan tangannya kebalik itu aku pernahhhh karena takut belang atau tangan jadi item wkwk. Tapi kalo suru pake kaos tangan juga males. pas dibalik gitu juga ga enak takut gabisa ngerem dll wkwkwk ga nyaman lhoo padahal

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email