SELAMAT DATANG SOBAT

SELAMAT DATANG SOBAT... SEMOGA TULISAN INI BERMANFAAT, MELEMBUTKAN HATI DAN PIKIRAN KALIAN, JANGAN LUPA TINGGALKAN JEJAK DI KOLOM KOMENTAR OKEH:)

Happy International Volunteer Day



sumber: google

Barusan aja cek timeline di facebook eh nggak sengaja muncul poster bertuliskan “INTERNATIONAL VOLUNTEER DAY” yang diselebrasikan tanggal 5 Desember 2018. Satu kebanggaan tersendiri kalau mendengar kata Volunteer dan Volunteer. Bagaimana tidak Volunteer yang kalau dalam bahasa Indonesia disebut Relawan, pasti kalian semua udah pada kenal kan ya?. Relawan memang suatu kegiatan bukan profesi tetap. 

Berdasarkan survey yang tak sengaja kulihat di timeline instagram (ku lupa lupa nama accountnya) menjelaskan bahwa negara Indonesia menduduki peringkat teratas alias nomer 1 sebagai warga negara yang sangat peduli dengan kegiatan kerelawanan, bisa mengalahkan beberapa negara salah satunya Malasyia. Masya allah sungguh luar biasa hati dan semangat mereka dalam membantu sesama. 


Melihat kondisi sekarang ini banyak sekali diadakan kegiatan volunteer yang diadakan oleh berbagai kalangan baik itu oraganisasi, komunitas sampai perusahaan pun. Salah satunya Kelas Inspirasi. pasti sudah tidak asing lagi mendengar nama itu. Suatu gerakan yang mengajak para pekerja professional untuk ikut berbagi dengan cara menginspirasi pada anak-anak Indonesia. Sasaran sekolahnya adalah lokasi sekolah yang terpinggir alias terisolasi jauh dari hingar bingar perkotaan. Dengan tag line fenomenalnya “Sehari Mengajar Seumur hidup menginspirasi”.  Wah kayaknya bikin kecanduan ya? Mantul banget.  

Kelas Inspirasi ini anak dari Indonesia Mengajar. Sekilas info tentang Indonesia Mengajar. Indonesia Mengajar (atau biasa disebut IM) sendiri digagas oleh Anis Baswedan tahun 2012 dengan pengajar yang disebut PM (Pengajar Muda). Namun yang membedakan Indonesia Mengajar sendiri, harus mengabadi selama satu tahun, para PM yang ingin bergabung harus benar-benar melalui seleksi yang ketat. Penempatan PM didaerah 3T (terluar, tertinggal, terpencil). berdasarkan cerita yang sudah kugali dari para PM  kebanyakan mereka yang lolos itu fresh graduate. Dan lebih dari itu ada cerita yang mengharukan sampai rela keluar dari tempat kerja yang bergaji fantastis demi bisa ikut Indonesia Mengajar. Wah sampai seperti itu virus nya. “Setahun mengajar seumur hidup menginspirasi” begituah tag linenya. 

awal mula Kelas inspirasi lahir di Jakarta. Dan kenapa bisa ada? Melihat indonesia mengajar yang harus mengabdi selama setahun. nah bagi orang yang tidak bisa meninggalkan pekerjaan tapi memiliki keinginan besar untuk bisa menginspirasi anak-anak Idonesia. Maka terbentuklah Kelas Inspirasi yang sampai sekarang sudah ada disetiap daerah. Dari kelas Inspirasi Papua sampai Kelas Inpirasi Aceh ada. Dengan hadirnya kelas inspirasi di berbagai kota siapapun bisa menginspirasi anak-anak negri. 

Kelas Inspirasi tak lebih seperti seperti candu manis tak terkecuali aku sendiri hehehe. Berawal di tahun 2017 mencoba mengikuti pendaftaran Kelas Inspirasi Sidoarjo sebagai fasilititator. Itupun atas dasar ikut-ikutan bukan dari lubuk hati terdalam. Sedikit info gaes Kelas Inpsirasi ada dua jenis relawan. Pertama, relawan fasilitator yang bertugas mengawal acara sampai menuju Hari Inspirasi. kedua, relawan pengajar dan relawan dokumentator mereka yang mengisi kegiatan di sekolah saat Hari Inspirai selama sehari. 

Berawal dari ketidaktahuan terus jadi relawan kelas inspirasi. ku harus menyiapkan acara sampai menjelang hari H. Karena ku ada di divisi media dokumentasi. Tugasku hampir tidak jauh-jauh dari Corel, Photoshop dan Social media. Tahulah bagian desain-desain gitu bikin timeline dari sebelum acara dibuka sampai acara selesai terselenggarakan. Sampai rapat berkali-kali demi mempersiapkan acara luar biasa ini. 

Tiba H-1 ku menjadi fasilitator beserta tiga teman fasilitator yang lain. Mendapatkan sekolah bernama SDN GISIK CEMANDI. Berlokasi di Desa Sedati ujung timur Sidoarjo. Daerah yang dikelilingi tambak yang tak kadang kalau musim hujan datang banjir bisa datang seenaknya. Aku pun sendiri yang tinggal di daerah Sidoarjo tak pernah mengetahui darah Sedati ada yang masih terpencil. bisa kusimpulkan bahwa ditengah kehidupan kota yang gemerlapan masih ada desa terpencil yang memerlukan uluran tangan. 

terpilihlah 8 relawan dengan profesi bermacam-macam yang sudah melalui tahap seleksi. Konon banyak sekali para pekerja professional yang mengikuti lebih dari satu kali kelas inpirasi. Salah satunya Kak Ayesha perempuan cantik  yang barusan nikah tahun ini #eh berprofesi sebagai fashion desainer sudah pernah dua kali mengikuti kelas Inspirasi. wah udah bukti dong gengs kalau KI bikin kecanduan. 

Sebagai fasilitator kami harus melayani para relawan dari mulai mencarikan penginapan, menjemput relawan yang tersesat sampai tengah malam. Karena yang ikut KI tidak hanya orang lokal Sidoarjo saja bahkan dari luar kota sekalipun. Demi terlaksana acara para relawan diharuskan menginap H-1 menuju Hari Inspirasi. 

Info ya gaes syarat menjadi relawan pengajar ataupun dokumentator kelas inspirasi  harus rela cuti sehari. Setiap Chapter Kelas Inspirasi berbeda-beda pelaksanaanya ada yang hari Senin, Sabtu. Nah kalau di KI SIDOARJO sendiri hari inspirasi dilakukan di hari Senin. Dengan alasan “Rela nggak mereka meninggalkan pekerjaan sehari demi menginspirasi sehari?”. 

“Cuma sehari aja? Memang berdampak?”. Tujuan dari kelas Inpirasi memang sesuai dengan tag line “Sehari Mengajar Seumur Hidup Menginspirasi”. Dengan harapan apa yang disampaikan para pekerja professional bisa memberikan semangat pada adik-adik di Sekolah Dasar walaupun sehari. Memberikan edukasi kepada mereka bahwa profesi itu tidak sekedar dokter, pilot, guru, polisi, dan TNI. Seperti yang selalu di doktrin di sekolah dasar (tepatnya generasiku dulu). Masih banyak profesi-profesi yang jauh lebih bisa diidam-idamkan dan patut diperhitungkan misalnya, jurnalis, akuntan, pegawai bank dll.
sumber: camera relawan dokumentator
Nah anak-anak didaerah terpencil kadang mereka bercita-cita menjadi dari apa yang dilakukan orang tua atau kalau tidak apa yang dia lihat sekitar lingkungan tempat tinggal. Karena keterbatasan akan pengetahuan mereka ditambah akses daerah yang jauh dari perkotaan membuat anak-anak bercita-cita bisa dikatakan rendahan. Padahal anak-anak Sekolah Dasar tidak lain adalah generasi penerus bangsa Indonesia di tahun-tahun akan mendatang. 

Pernah ada cerita dari salah satu Relawan pengajar yang mengikuti Kelas Inspirasi Ngawi

“Jika besar nanti kak saya pengen jadi begal” 

Wuss tamparan tajam. Masih kecil cita-citanya udah serem. Setelah ditelusuri ternyata anak ini tinggal di lingkungan kelurga dengan profesi orang tua sebagai begal. Ya jelas sudah  kalau anaknya pasti meniru ulah orang tuanya. Karena lingkungan terdekat mereka sudah memberikan contoh yang buruk. 

Kalian pasti tahu daerah-daerah terpencil yang terisolasi tak sedikit mengalami kasus sosial diantaranya:

  1. Nikah muda. Masih kelas 5 SD udah nikah broh trus udah punya anak. Jadinya anak punya anak, terus anaknya disekolahkan di sekolah tempat Ibunya pernah sekolah.
  2. Begal, didaerah sepi apalagi malam. Wilayah yang kurang mendapat perhatian, infrastruktur tidak memadai membuat profesi begal menjadi menggiurkan. Biasanya begal motor, mobil plat luar kota.
  3. Putus sekolah sampai SD saja. Hampir masih sering terjadi. Kembali lagi daerah 3T daerah yang penuh tantangan untuk belajar. Kalau benar-benar tekadnya tidak kuat ya siap-siap kepentingan ekonomi dengan bekerja jauh lebih penting daripada menghabisan uang untuk biaya sekolah. (ini kondisi real di kota Pasuruan)

Dari pengalamanku di tahun 2017 kemaren menjadi pengalaman plus plus yang tidak kudapatkan dibangku kuliah. Dengan begitu harus lebih bersyukur masih ada orang yang berada dibawah kita dan memerlukan bantuan dari kita.
Sumber: camera relawan dokumentator
Walau masih menjadi fasilitator ku ingin cepat-cepat mendaftar menjadi relawan mengajar agar segera menginspirasi anak-anak pelosok negeri. Pastinya harus kelarin skripsi dulu biar cepet lulus.

Oke intinya menjadi relawan butuh berjiwa besar tidak sekadar janji “ih pengen deh”. Seperti kata pak Gubernur Jakarta Anis Baswedan

“Relawan itu bukan tak bernilai tapi tak ternilai”
Mantul pak Anis.
sumber: camera relawan dokumentator


HAPPY VOLUNTEER INTERNATIONAL DAY untuk siapaun yang pernah menjadi relawan. Dan bagi yang belum coba dulu deh siapa tau ketagihan.
Sudah siapkah kamu menjadi RELAWAN?

“Tanyakan pada hati dan pikiranmu”

Sidoarjo, 5 Desember 2018


15 komentar:

  1. Mantap mbak... Baca tulisan ini juga menginspirasi saya untuk senantiasa bersyukur dengan segala fasilitas yang ada di sekeliling kita, dengan cara terus berkarya.
    Makasih infonya mbak

    BalasHapus
  2. Wah, keren mbak. Sehari mengajar, seumur hidup menginspirasi. Bisa jadi amal jariyah, ya👍👍

    BalasHapus
  3. Wah, Indonesia juara jadi negara dengan tingkat relawan.
    Two tumbs up untuk semua orang yg tergerak menjadi relawan.
    Semoga Indonesia selalu memiliki generasi dengan jiwa sosial tinggi. Aamiin.

    BalasHapus
  4. Aku pernah denger ttg kelas inspirasi ini & temen2ku banyak yg ikutan juga, seru ya sepertinya, duh jadi pengen ikutan apalagi mengajar itu salah satu passionku

    BalasHapus
  5. Masyaallah, setuju dengan pernyataannya, jadi cuma sekedar pengin, tapi harus bener2 mau. Selamat Hari Volunteer mba ^^

    BalasHapus
  6. Aku suka bangga aja jika ada pemuda pemudi yang luangkan waktunya untuk jadi relawan atau volunter. Mereka keren.

    BalasHapus
  7. Menginspirasi bangget ini mb
    -Sehari mengajar seumur hidup menginspirasi
    -Relawan bukannya tak bernilai tapi tak ternilai 😍
    Mantul bangget mb

    BalasHapus

  8. Sungguh pekerjaan yang mulia, memberi ilmu dan motivasi untuk anak-anak di daerah tertinggal. Kepingin juga bisa jadi relawan, walaupun bukan di daerah tertinggal.

    BalasHapus
  9. Ya Allah, saya baca ini kok mendadak semamgat ya malam-malam begini. Yess yess yess

    BalasHapus
  10. Keren, Mbak. Saya juga salut dengan para relawan. Semoga pahala kebaikan mengalir untuk mereka

    BalasHapus
  11. ONG serasa menghabiskan waktu muda saya dengan sia-sia deh, tau gitu saya dulu jadi relawan

    BalasHapus
  12. Jadi kangen ikut kelas inspirasi lagii
    Iya mb emng masih banyakk butuh relawan bgt
    Dulu kepikiran kalau g nikah2 jd relawan an

    BalasHapus
  13. Masya Allah, Keren. Pernah sih jadi relawan, tapi blm pernah ngikut kelas inspirasinya ini. IRT boleh gabung gak, ya? :)
    Nice sharing, Mbak. Baarakallahu fiik

    BalasHapus
  14. Salut atas segalam dedikasi para relawan dan tim pendukungnya

    BalasHapus